Friday, February 16, 2018

Subhanallah, Terbukti Dua Karakteristik Ucapan Rasulullah SAW : Keimanan Ada Pada Penduduk Al Haramain, Yaman Dan Syam Serta Kelak Sumber Malapetaka (Tanduk Setan) Ada Di 'Iraaq (Najd, Kufah, Basrah Dan Timur Lainnya). Terbukti Benar : Sekte Sesat-Kejam Syiah Ismailiyah, Qaramithah, Itsna Asyariyah, Al-Jarudiyah, An-Nushairiyah, Mu'tazillah, Khawaarij, Thoriqoh-thoriqoh Ahlul-Bid'ah Shufiyyah Dan Kerusakan Aqidah Lainnya Lahir Dari Sini (Timur) !

tanduk setan bukan menurut peta tapi menggunakan dalil

Aqidah Tanduk Setan (Najd) yang dimaksud  Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam menyelisihi Al Qur’an dan Hadits (Shahih dan Sharih), jelas bukan Manhaj Salafush shalih (Manhaj tiga generasi terbaik setelah Nabi).
Sabda Rasulullah SAW dalam hadits di atas adalah dalil bahwasanya seberat-berat fitnah (bagi umat ini) akan muncul dari arah timur. Dan telah terjadi, fitnah-fitnah besar yang menimpa umat ini berasal dari timur. penduduk ‘iraq ( العراق )  telah membunuh cucu nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, dan saya mendengar nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “keduanya (hasan dan husain) adalah kebanggaanku di dunia.”… (Bukhari 5994, Tirmidzi 3770). “keduanya (al hasan da al husain) adalah aroma wewangianku dari dunia”…. (Bukhari 3753).

Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 1037. Diriwayatkan juga pada no. 7094 dan Muslim no. 2095.
“Ya Allah, berikanlah barakah kepada kami pada Syaam kami dan Yamaan kami”. Para shahabat : “Dan juga Najd kami ?”. Beliau bersabda : “Di sana muncul bencana dan fitnah. Dan di sanalah akan muncul tanduk setan”.
Diriwayatkan juga oleh Muslim no. 2095 (45), dari jalan Al-Laits, dari Naafi’, dari Ibnu ‘Umar :
أنه سمع رسول الله صلى الله عليه وسلم، وهو مستقبل المشرق يقول “ألا إن الفتنة ههنا. ألا إن الفتنة ههنا، من حيث يطلع قرن الشيطان”.
Bahwasannya ia mendengar Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam – dimana beliau waktu itu menghadap ke timur -, beliau bersabda : “Ketahuilah, sesungguhnya fitnah di sini, dari arah munculnya tanduk setan”.
Telah berkata Al-‘Allamah Mahmuud Syukriy Al-Aaluusiy Al-‘Iraaqiy rahimahullah berkata :
ولا بدع فبلاد العراق معدن كل محنة وبلية، ولم يزل أهل الإسلام منها في رزية بعد رزيّة، فأهل حروراء وما جرى منهم على الإسلام لا يخفى، وفتنة الجهمية الذين أخرجهم كثير من السلف من الإسلام، إنما خرجت ونبغت بالعراق، والمعتزلة وما قالوه للحسن البصري، وتواتر النقل به واشتهر من أصولهم الخمسة، التي خالفوا بها أهل السنة، ومبتدعة الصوفية الذين يرون الفناء في توحيد الربوبية غايةً يسقط بها الأمر والنهي، إنما نبغوا وظهروا بالبصرة، ثم الرافضة والشيعة وما حصل فيهم من الغلو في أهل البيت، والقول الشنيع في الإمام علي، وسائر الأئمة ومسبة أكابر أصحاب رسول الله صلى الله عليه وسلم، كل هذا معروف مستفيض
“Bukan perkara yang mengherankan bahwa negeri ‘Iraaq sumber setiap fitnah dan bencana. Kaum muslimin di sana senantiasa ditimpa musibah demi musibah. Orang-orang Haruuraa’ (Khawaarij) dan apa yang mereka lakukan terhadap Islam tidaklah samar lagi (akan kerusakannya). Begitu juga dengan fitnah Jahmiyyah yang telah dikafirkan mayoritas ulama salaf, hanya keluar dan lahir dari bumi ‘Iraaq. Mu’tazillah dan apa yang mereka katakan kepada Al-Hasan Al-Bashriy serta lima pokok keyakinan mereka yang masyhur yang menyelisihi Ahlus-Sunnah, dan ahlul-bid’ah dari kalangan Shufiyyah yang berpendapat akan adanya fanaa’ dalam tauhid ar-rububiyyah yang bermaksud menggugurkan beban perintah dan larangan; juga muncul di Bashrah (‘Iraaq).

Pembebasan Roma, Nubuat Nabi yang Belum Terwujud
(lihat artikel paling bawah)

Tanduk Setan, Dimanakah Lokasinya? Berdasarkan Dalil, Itu Bukan Di Saudi

Hujjah itu pakai hadits , bukan pake peta doang
Muncul fitnah dari timur ( المشرق ) = iraq ( العراق) = khurasan ( خراسان )
Aliran syiah , sufi , jahmiyyah dari iraq…
Silahkan Kalian meradang dgn hujjah di bawah ini :
حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مَسْلَمَةَ عَنْ مَالِكٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُشِيرُ إِلَى الْمَشْرِقِ فَقَالَ هَا إِنَّ الْفِتْنَةَ هَا هُنَا إِنَّ الْفِتْنَةَ هَا هُنَا مِنْ حَيْثُ يَطْلُعُ قَرْنُ الشَّيْطَانِ
Dari ‘abdullah bin ‘umar radalahiallahu ‘anhuma berkata; “aku melihat rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menunjuk ke arah timur ( المشرق) lalu bersabda: “fitnah itu akan timbul dari sana. Fitnah timbul dari tempat terbitnya tanduk setan”…. ( Bukhari 3279, 3511 )
1) Timur = iraq
Sabda nabi :
يخرج ناس من المشرق يقراون القرآن لا يجاوز تراقيهم يمرقون من الدين كما يمرق السهم من الرمية لا يعودون فيه حتى يعود السهم الى فوقه سيماهم التحليق
Akan datang dari arah timur ( المشرق) segolongan manusia yang membaca al-quran hanya sampai kerongkonan saja. Mereka keluar dari agama seperti anak panah keluar dari busurnya, mereka tidak akan bisa kembali seperti anak panah yang tidak akan kembali ketempatnya, tanda-tanda mereka adalah bercukur (gundul).  ( HR Bukhari no 7562 )
Berkata al-hafidz ibnu hajar :
يخرج الناس من المشرق : تقدم في كتاب الفتن انهم الخوارج وبيان مبدا امرهم وما وردفيهموكان ابداء خروجهم في العراق وهي من جهة المشرق بالنسبة الى مكة المشرفة
Akan muncul orang-orang dari arah timur (المشرق) : telah berlalu pada kitb fitan bhw mereka adalah khawarij, penjelasan sebab kemunculan mereka,dan apa yang ad pada mereka,tempat awal munculnya di iraq ( العراق ) , dilihat dari mekkah tempat itu berada di wilayah timur… ( Fathul baari 15/520 )
Beliau juga berkata:
“sabda nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ((keluar sekelompok manusia dari arah timur)), sebagaimana telah lalu… mereka adalah khawarij…dan awal kemunculan mereka di iraq, dan iraq berada di arah timur jika ditinjau dari kota mekah al-musyarrofah” ( Fathul baari 13/536 )
2) Tanduk setan = iraq ( tidak mendapatkan doa dari nabi)
حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ عَنْ الزُّهْرِيِّ قَالَ حَدَّثَنِي سَالِمُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ

سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ وَهُوَ عَلَى الْمِنْبَرِ أَلَا إِنَّ الْفِتْنَةَ هَا هُنَا يُشِيرُ إِلَى الْمَشْرِقِ مِنْ حَيْثُ يَطْلُعُ قَرْنُ الشَّيْطَانِ
‘Abdullah bin ‘umar radalahiallahu ‘anhuma berkata, aku mendengar rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda saat beliau berdiri di mimbar: “ketahuilah, sesungguhnya fitnah akan timbul dari sana”. Beliau memberi isyarat ke arah timur ( المشرق) , tempat terbit tanduk setan ( قرن الشيطان)…. ( Bukhari 3511 )
Dari nafi’ dari ibnu umar dgn lafadz :
اللهم بارك لنا في شامنا,اللهم بارك لنا في يماننافقالها مراراذفلما كان في الثالثة او الربعة,قالويا رسول الله ! وفي عراقنا ? قال : ان بها الزلازل والفتن وبها يطلع قرن الشيطان
Rasulullah berdoa : ya allah berkahilah syam kami, berkahilah yaman kami,beliau (Rasulullah) mengulangi doa tsb berkali-kali,pr sahanat berkata : wahai Rasulullah dlm iraq kami ( عراقنا) ?,Beliau menjawab : sesungguhnya disana terdapat kegoncangan dan fitnah ,dan disana pula muncul tanduk setan ( قرن الشيطان) … ( HR ath-thabrani dlm mu’jam al-kabir no 13422 & tarikh al-kabir oleh imam bukhari 5/388/1247 )
Dari salim bin abdullallah bin umar dari ayahnya dgn lafadz :
اللهم بارك لنا في مكتنااللهم بارك لنا في مدينتنااللهم بارك لنا في شامنا,اللهم بارك لنا في صاعنا وبارك لنا في مدنافقال رجل : يارسول الله ! وفي عراقنافاعرض عنهفقالبها الزلازل والفتن وبها يطلع قرن الشيطان
Rasulullah berdoa : ya allah berkahilah makkah kami,& madinah kami & syam kami ,dan berkahilah sha’ kami dan mud kam,seseorang bertanya : wahai Rasulullah dlm iraq kami (عراقنا ) ? ,nabi berpaling darinya dan mengulangi doa tsb 3 kali,namun tetap saja org tsb berkata : dalam iraq kami,..dan nabipun berpaling darinya dan bersabda : disanalah kegoncangan dan fitnah dan disana muncul tanduk setan ( قرن الشيطان) … ( HR abu nu’aim dlm al-hilyah 6/133 )
Kesimpulan : Rasulullah menjelaskan bahwa tanduk setan ( قرن الشيطان) berasal dari iraq
Dari salim bin abdullah bin umar berkata:
يا اهل العراق ! ما اسالكم عن الصغيرة واركبكم عن الكبيرةسمعت ابي عبد الله بن عمر رضي الله عنهما يقول : سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول : ان الفتنة تجيئ من هاهنا واوما بيده نحو المشرقمن حيث يطلع قرن الشيطان
Wahai penduduk iraq (العراق) , alangkah seringnya kalian bertanya tentang masalah2 sepele,dan alangkah beraninya kalian menerjang dosa besar,saya dengar dari ayahku abdullah bin umar mengatakan : saya mendengar dari Rasulullah bersabda : sesungguhnya fitnah datang dari arah sini – beliau sambil menunjuk dari arah timur ( المشرق ) – disitulah muncul tanduk syetan… ( Muslim 2905 )
Kesimpulan : sahabat ibnu umar telah menjelaskan bahwa timur ( المشرق) adalah iraq
3) TANDUK Setan = nejd iraq
Dari ibnu umar :
عن ابن عمر قال : ذكر النبي صلى الله عليه وسلم : اللهم بارك لنا في شامنااللهم بارك لنا في يمانناقالوا : يا رسول اللهوفي نجدنا ? قال : اللهم بارك لنا في شامنا اللهم بارك لنا في يمنناقالوا : يا رسول الله زفي نجدنا ? , فاظنه قال في الثالثه : هنالك الزلازل والفتنوبها يطلع قرن الشيطان
Rasulullah berdoa : ya allah berkahilah syam kami,ya allah berkahilah yaman kami,pr sahabat berkata : wahai Rasulullah ,dan najed kami ?, Jawab beliau: ya allah berkahilah syam kami ,ya allah berkahilah yaman kami,mk kami menyangka Rasulullah akan berkata yang ketiganya, disana terjadi kegoncangan dan fitnah dan di sana muncul tanduk setan..  ( Bukhari , 1037.7094 )
Penjelasan hadits

Berkata al-hafidz ibnu hajar :
وقال الخطابي : نجد من جهة المشرق ومن كان بالمدينة كان نجده بادية العراق ونواحيها وهي مشرق اهل المدينةواصل النجد ما ارتفع من الارضوهو خلاف الغور ومكة من تهامة
Berkata al-khatthabi : nejed adalah arah timur, siapa yang ada di madinah mk najednya adalah lembah iraq ( العراق) dan daerah sekitarnya,itulah arah timur madinah,asal kata najed adalah tanah yang meninggi,berbeda dgn ghour yaitu tanah yang rendah, tihamah semuanya termasuk ghour dan makkah termasuk tihamah.. 9 Fathul baari 14/546)
Berkata al-hafidz ibnu hajar :
وعرف بهذا وهاء ما قاله الداودي ان نجدا من ناحية العراق فانه توهم ان نجدا موضع مخصوصوليس كذلك بل كل شيء ارتفع بالنسبة الى ما يليه يسمى المرتفع نجدا والمنخفض غورا
Dengan begitu diketahui kesalahan ad-dawudi yang mengatakan najed adalah dari sekitarnya irak saja,sesungguhnya najed adalah tempat khusus,tidak demikian,bhkn semua tempat yang lebih tinggi dari sekitarnya dinamakan najd dan yang lebih rendah disebut ghour… ( Fathul baari..14/546 )
Al-khaththabi : nejd atau arah timur bg penduduk madinah nejdnya adalah iraq..i’lam sunan 2/1274, hal ini jg dijelaskan oleh al-aini dlm syarah shohih bukhari umdatul qori 24/200,al-kirmani dlm syarh shohih bukhari 24/168,al-qasthalani dlm irsyad sari 10/181,al-hafidz ibnu hajar dlm fathul baari 13/47
4) PEMBUNUH Hasan dan husain dari iraq :
.حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ حَدَّثَنَا مَهْدِيٌّ حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي يَعْقُوبَ عَنْ ابْنِ أَبِي نُعْمٍ قَالَ كُنْتُ شَاهِدًا لِابْنِ عُمَرَ وَسَأَلَهُ رَجُلٌ عَنْ دَمِ الْبَعُوضِ فَقَالَ مِمَّنْ أَنْتَ فَقَالَ مِنْ أَهْلِ الْعِرَاقِ قَالَ انْظُرُوا إِلَى هَذَا يَسْأَلُنِي عَنْ دَمِ الْبَعُوضِ وَقَدْ قَتَلُوا ابْنَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَسَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ هُمَا رَيْحَانَتَايَ مِنْ الدُّنْيَا
Dari ibnu abu nu’m dia berkata; saya pernah menyaksikan ibnu umar bahwa dia ditanya seorang laki-laki tentang darah nyamuk, ibnu umar bertanya; “dari manakah kamu?” Laki-laki itu menjawab; “dari negeri iraq ( العراق ) ” ibnu umar berkata; “lihatlah kepada orang ini, dia bertanya kepadaku tentang darah nyamuk, sementara mereka (penduduk irak) telah membunuh cucu nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, dan saya mendengar nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “keduanya (hasan dan husain) adalah kebanggaanku di dunia.”… ( Bukhari 5994, Tirmidzi 3770 )
حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا غُنْدَرٌ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ أَبِي يَعْقُوبَ سَمِعْتُ ابْنَ أَبِي نُعْمٍ سَمِعْتُ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ

وَسَأَلَهُ عَنْ الْمُحْرِمِ قَالَ شُعْبَةُ أَحْسِبُهُ يَقْتُلُ الذُّبَابَ فَقَالَ أَهْلُ الْعِرَاقِ يَسْأَلُونَ عَنْ الذُّبَابِ وَقَدْ قَتَلُوا ابْنَ ابْنَةِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ هُمَا رَيْحَانَتَايَ مِنْ الدُّنْيَا
Dari muhammad bin abu ya’qub aku mendengar ibnu abu nu’min aku mendengar ‘abdullah bin ‘umar radalahiallahu ‘anhuma yang ketika itu ada orang yang bertanya kepadanya tentang muhrim (orang yang sedang ihram) “. Syu’bah berkata; “seingatku orang itu telah membunuh lalat ketika sedang ihram”. Maka ‘abdullah bin ‘umar radalahiallahu ‘anhuma berkata; “penduduk ‘iraq ( العراق ) bertanya tentang lalat padahal mereka telah membunuh putra dari putri rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sedangkan nabi shallallahu ‘alaihi wasallam telah berkata bahwa: “keduanya (al hasan da al husain) adalah aroma wewangianku dari dunia”…. ( Bukhari 3753 )
5) KHAWARIJ Dari iraq
حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَاحِدِ حَدَّثَنَا الشَّيْبَانِيُّ حَدَّثَنَا يُسَيْرُ بْنُ عَمْرٍو قَالَ قُلْتُ لِسَهْلِ بْنِ حُنَيْفٍ هَلْ سَمِعْتَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ فِي الْخَوَارِجِ شَيْئًا قَالَ سَمِعْتُهُ يَقُولُ وَأَهْوَى بِيَدِهِ قِبَلَ الْعِرَاقِ يَخْرُجُ مِنْهُ قَوْمٌ يَقْرَءُونَ الْقُرْآنَ لَا يُجَاوِزُ تَرَاقِيَهُمْ يَمْرُقُونَ مِنْ الْإِسْلَامِ مُرُوقَ السَّهْمِ مِنْ الرَّمِيَّةِ
Asy syaibani telah menceritakan kepada kami yusair bin amru mengatakan, aku bertanya kepada sahal bin hunaif; ‘apakah engkau mendengar nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda tentang khawarij (الخوارج) ? ‘ ia menjawab; aku mendengar beliau bersabda; -sambil beliau arahkan tangannya menuju iraq ( العراق) – “dari sanalah muncul sekelompok kaum yang membaca al-qura’an tidak melebihi kerongkongan mereka, mereka keluar dari islam sebagaimana anak panah keluar dari busurnya.”… ( BUKHARI, no. 6934 )
حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ مُسْهِرٍ عَنْ الشَّيْبَانِيِّ عَنْ يُسَيْرِ بْنِ عَمْرٍو قَالَ سَأَلْتُ سَهْلَ بْنَ حُنَيْفٍ هَلْ سَمِعْتَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَذْكُرُ الْخَوَارِجَ فَقَالَ سَمِعْتُهُ وَأَشَارَ بِيَدِهِ نَحْوَ الْمَشْرِقِ قَوْمٌ يَقْرَءُونَ الْقُرْآنَ بِأَلْسِنَتِهِمْ لَا يَعْدُو تَرَاقِيَهُمْ يَمْرُقُونَ مِنْ الدِّينِ كَمَا يَمْرُقُ السَّهْمُ مِنْ الرَّمِيَّةِ
Dari yusair bin amru ia berkata, saya bertanya kepada sah bin hunaif, “apakah anda pernah mendengar nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menyebutkan tentang khawarij ( الخوارج) ?” Ia pun menjawab; saya telah mendengar beliau -ia sambil memberi isyarat ke arah timur ( المشرق ) – bersabda: “mereka adalah suatu kaum yang pandai membaca al qur`an dengan lisan-lisan mereka, namun bacaan mereka tidak sampai melampaui kerongkongan mereka. mereka keluar dari islam, sebagai meluncurnya anak panah dari busurnya.”… ( Muslim 1068 )
6) MUNCULNYA Dajjal dari timur ( المشرق) = khurosan ( خراسان )
عَنْ عَمْرِو بْنِ حُرَيْثٍ عَنْ أَبِي بَكْرٍ الصِّدِّيقِ قَالَ حَدَّثَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الدَّجَّالُ يَخْرُجُ مِنْ أَرْضٍ بِالْمَشْرِقِ يُقَالُ لَهَا خُرَاسَانُ يَتْبَعُهُ أَقْوَامٌ كَأَنَّ وُجُوهَهُمْ الْمَجَانُّ الْمُطْرَقَةُ
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam telah menceritakan kepada kami, beliau bersabda, “dajjal akan muncul dari bumi (tanah) [أَرْضٍ] yang berada di timur [بِالْمَشْرِقِ] disebut bernama khurasan ( خراسان ) , ia diikuti oleh kaum-kaum yang wajah mereka bagai perisai besi yang ditempa.”…. (Tirmidzi No.2237  )
حَدَّثَنَا نَصْرُ بْنُ عَلِيٍّ الْجَهْضَمِيُّ وَمُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ وَمُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى قَالُوا حَدَّثَنَا رَوْحُ بْنُ عُبَادَةَ حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ أَبِي عَرُوبَةَ عَنْ أَبِي التَّيَّاحِ عَنْ الْمُغِيرَةِ بْنِ سُبَيْعٍ عَنْ عَمْرِو بْنِ حُرَيْثٍ عَنْ أَبِي بَكْرٍ الصِّدِّيقِ قَالَ

حَدَّثَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّ الدَّجَّالَ يَخْرُجُ مِنْ أَرْضٍ بِالْمَشْرِقِ يُقَالُ لَهَا خُرَاسَانُ يَتْبَعُهُ أَقْوَامٌ كَأَنَّ وُجُوهَهُمْ الْمَجَانُّ الْمُطْرَقَةُ
Dari ‘amru bin huraits dari abu bakar ash shiddiq dia berkata, “rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menceritakan kepada kami bahwa sesungguhnya dajjal akan keluar dari bumi bagian timur ( بالمشرق ) yang di sebut dengan daerah khurasan ( خراسان ) , ia di ikuti oleh suatu kaum yang wajah mereka menyerupai tameng (alat) pemukul.”… ( Ibnu majah 4072 )
Kesimpulan : bahwa rasulullah telah menjelaskan timur ( المشرق) adalah khurasan
7) JAHMIYYAH Dari iraq khurasan
حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ خَيْثَمَةَ عَنْ عَدِيِّ بْنِ حَاتِمٍ قَالَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا مِنْكُمْ مِنْ رَجُلٍ إِلَّا سَيُكَلِّمُهُ رَبُّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَلَيْسَ بَيْنَهُ وَبَيْنَهُ تُرْجُمَانٌ فَيَنْظُرُ أَيْمَنَ مِنْهُ فَلَا يَرَى شَيْئًا إِلَّا شَيْئًا قَدَّمَهُ ثُمَّ يَنْظُرُ أَشْأَمَ مِنْهُ فَلَا يَرَى شَيْئًا إِلَّا شَيْئًا قَدَّمَهُ ثُمَّ يَنْظُرُ تِلْقَاءَ وَجْهِهِ فَتَسْتَقْبِلُهُ النَّارُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ اسْتَطَاعَ مِنْكُمْ أَنْ يَقِيَ وَجْهَهُ حَرَّ النَّارِ وَلَوْ بِشِقِّ تَمْرَةٍ فَلْيَفْعَلْ
Dari khaitsamah dari ‘adi bin hatim berkata: rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda: “tidaklah ada seorang dari kalian melainkan akan diajak bicara rabbnya pada hari kiamat yang tidak ada penerjemah antara keduanya, ia melihat ke sisi paling membawa berkahnya, ia tidak melihat apa pun kecuali sesuatu yang telah diperbuat, lalu ia melihat ke sisi kirinya, ia tidak melihat apa pun selain sesuatu yang telah diperbuat lalu ia melihat ke arah depannya, lalu neraka menyambutnya.” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda: “barangsiapa di antara kalian bisa menjaga wajahnya dari panasnya neraka meski dengan sebelah kurma hendaklah ia lakukan.”
قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ حَدَّثَنَا أَبُو السَّائِبِ حَدَّثَنَا وَكِيعٌ يَوْمًا بِهَذَا الْحَدِيثِ عَنْ الْأَعْمَشِ فَلَمَّا فَرَغَ وَكِيعٌ مِنْ هَذَا الْحَدِيثِ قَالَ مَنْ كَانَ هَا هُنَا مِنْ أَهْلِ خُرَاسَانَ فَلْيَحْتَسِبْ فِي إِظْهَارِ هَذَا الْحَدِيثِ بِخُرَاسَانَ لِأَنَّ الْجَهْمِيَّةَ يُنْكِرُونَ هَذَا اسْمُ أَبِي السَّائِبِ سَلْمُ بْنُ جُنَادَةَ بْنِ سَلْمِ بْنِ خَالِدِ بْنِ جَابِرِ بْنِ سَمُرَةَ الْكُوفِيُّ
Berkata abu isa: hadits ini hasan shahih. Telah menceritakan kepada kami abu as sa`ib telah menceritakan kepada kami waki’ pada suatu hari hadits ini dari al a’masy, setelah usai menyebut hadits ini waki’ berkata: siapa pun penduduk khurasan ( خراسان) yang ada di sini, hendaklah mengharap pahala dengan menyebarkan hadits ini di khurasan ( خراسان) karena jahmiyyah ( الجهمية) mengingkari hadits ini. nama abu as sa`ib adalah salm bin junadah bin salm bin khalid bin jabir bin samurah al kufi…. (Tirmidzi 2415 )
Syaikh abdul lathif bin abdur rahman :apa yang dikabarkan Rasulullah telah terbukti,ini bukti mu’jizat beliau,sbb kebanyakan fitnah muncul di iraq,seperti antara ali dan mu’awiyah,antara ali dan khawarij,,antara ali dan aisyah dsb.. (Takhrij ahadits fadhail syam wa dimasyq hal 26-27)
Syaikh muhammad syukri al-alusi al-iraqi : tidak aneh iraq mmg pusatny fitnah,seperti munculnya khawarij (ahli haura’),jahmiyah,mu’tazilah,fitnah kaum sufi yang menggugurkan beban syariat yang muncul awalnya di bashrah, dan fitnah syiah rofidhoh yang mencela dan mengkafirkan pr sahabat yang mulia…(ghayatul amani 2/180)
Jadi nejd yang dimaksud Rasulullah adalah nejd iraq bukan nejd hijaz (riyadh)
adapun munculnya matahari ada dua arah.
(1) Jika diantara bulan oktober -maret maka munculnya matahari ditimur agak ke selatan, desember matahari muncul dari arah timur selatan (tenggara)
(2) Jika Bulan april-agustus munculnya matahari di timur agak ke utara
Yang kedua inilah yang dimaksud dm hadits nabi.. tepat bulan mei matahari muncul dari arah timur utara (timur laut) [Pelajaran SD]
Sumber : 
aslibumiayu.net

Muhammad bin Abdul Wahhab: Fitnah Nejed?



(Kritikan Ilmiah untuk Penentang Dakwah Tauhid Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab)
Dalam sebuah majalah bulanan ”Cahaya Nabawiy” Edisi 33 Th. III Sya’ban 1426 H (September 2005 M) hal. 15-17 yang terbit di salah satu kota Jawa timur, seorang yang menamakan dirinya ”Masun Said Alwy” menulis sebuah artikel sekitar sepuluh halaman berjudul ”Membongkar Kedok Wahabi, Satu Dari Dua Tanduk Setan”.
Sebenarnya apa yang dilontarkan oleh saudara Masun Said Alwy di atas bukanlah hal baru melainkan hanyalah daur ulang dari para pendahulunya yang mempromosikan kebohongan ini, semisal al-Haddad dalam Mishbahul Anamhal. 5-7, al-A’jili dalam Kasyful Irtiyab hal. 120, Ahmad Zaini Dahlan dalam Durarus Saniyyah fir Raddi ‘alal Wahhabiyyah hal. 54([3]), Muhammad Hasan al-Musawi dalam al-Barahin al-Jaliyyah hal. 71, an-Nabhani dalam ar-Raiyah ash-Sughra hal. 27, dan lain-lain dari orang-orang yang hatinya disesatkan Alloh. Semuanya berkoar bahwa maksud ”Nejed” dalam hadits-hadits di atas adalah Hijaz (Saudi Arabia sekarang) dan maksud fitnah yang terjadi adalah dakwah Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab!
Adapun hadits yang dinukil oleh saudara  Masun Said Alwy dari kitab “Jala’udz Dzolam fir Raddi ‘ala Najdi Al-Ladzi Adholla Awam” oleh Sayyid Alwy al-Haddad dari Abbas bin Abdul Muthallib, maka ini adalah kebodohan di atas kebodohan. Sebab hadits ini tidak ada asal usulnya sama sekali dalam kitab-kitab hadits, tetapi tetap dijadikan argumen untuk mendukung hawa nafsunya.

Nabi SAW Menyebut Munculnya “Tanduk Setan dari Timur”, Apa Maksudnya?


Jum'at, 27 Mei 2016
“Ya Allah, berkahilah bagi kami negeri Syam dan negeri Yaman. Ada sahabat bertanya. ‘(Bagaimana) dengan Negeri Nejed wahai Rasulullah?’ katanya sembari mengarahkan tangannya ke arah timur. Kemudian Rasulullah SAW bersabda, ‘Dari sanalah (arah timur) munculnya tanduk setan’.”
Sabda Rasulullah SAW dalam hadits di atas adalah dalil bahwasanya seberat-berat fitnah (bagi umat ini) akan muncul dari arah timur. Dan telah terjadi, fitnah-fitnah besar yang menimpa umat ini berasal dari timur.
Fitnah pertama kali adalah fitnah kelompok murtad, secara khusus adalah kelompok Musailamah Al-Kazzab (nabi palsu) yang terjadi pada abad pertama hijriah. Kemudian fitnah berikutnya adalah fitnah Babak Al-Khurrami yang muncul di Azerbaijan, dan masih dari arah timur.
Fitnah lainnya terjadi pada abad ke-4 hijriah, yaitu fitnah Qaramithoh yang muncul dari Bahrain dan Ahsa’ yang terletak di timur jazirah Arab. Mereka membuat kerusakan dan hampir-hampir kekhalifahan Baghdad runtuh karena fitnah ini.
Kemudian fitnah besar yang muncul dari timur berikutnya adalah agresi kerajaan Mongol yang menghancurkan peradaban Islam di timur. Mereka menyebabkan runtuhnya khilafah Islamiyah, membunuh jutaan jiwa dan berbuat kerusakan di muka bumi.
Sebagian besar fitnah-fitnah berhasil dipadamkan ahlul gharb (penduduk barat). Sebagaimana yang disebutkan di dalam hadits, “Akan senantiasa ada sekelompok dari umatku tegak di atas kebenaran”. Dan berkata, “Mereka adalah ahlul gharb (barat)”. Penduduk baratlah yang melawan menghalau serangan pasukan Salib.
Adalah Sholahuddin beserta penduduk Syam dan Mesir yang menghadapi pasukan salib. Kemudian Saifuddin Qutuz beserta penduduk Syam dan Mesir juga menumpas agresi pasukan Mongol.
Khilafah Utsmaniyah juga mendapat ancaman bahaya dari gerakan Shofawi yang datang dari timur. Dan pada abad ke-7 hijriah kekhalifahan pindah ke Mesir dan masih di sebelah barat, kemudian pindah lagi ke Istanbul.
Dan di antara  fitnah yang besar adalah perang yang dilancarkan oleh gerakan Syiah Shofawiyah di Iran dan Irak yang menyebabkan terbunuhnya ratusan ribu jiwa.
Di era modern ini tidak ada fitnah terbesar yang menimpa umat ini selain jatuhnya khilafah Utsmaniyah. Hal ini terjadi karena konspirasi yang dilakukan oleh Inggris dan bangsa Arab dari daerah timur, padahal di saat yang bersamaan Syam, Mesir dan wilayah Maghrib terus melakukan perlawanan terhadap penjajahan.
Oleh karena konspirasi timur tersebut maka takluklah dunia Arab dan Islam di bawah penjajahan Salibis. Yang menyebabkan jatuhnya Palestina ke tangan Yahudi. Dan saat Ahlul Gharb (penduduk barat) melakukan perlawanan, maka penduduk timur melancarkan konspirasi terhadap upaya perlawanan tersebut.
Inilah Syam sedang bergejolak menumbangkan thaghut tiran, akan tetapi penduduk timur seperti Iran dan Irak melakukan konspirasi terhadap mereka. Inilah Yaman yang bergejolak, kemudian negara-negara timur seperti negara-negara Teluk Arab melancarkan konspirasi terhadap mereka.
Dengan fakta di atas, terbuktilah nubuat dan kemukjizatan sabda Rasul SAW yang menyatakan bahwa fitnah akan muncul dari timur, dan timur itu adalah tanduk setan. Sementara penduduk barat Islami senantiasa melawan musuh dan menegakkan kebenaran.
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah merajihkan bahwa yang dimaksud oleh hadits, “Akan senantiasa ada penduduk barat (Islami) yang teguh di atas kebenaran” adalah penduduk Mesir dan Syam, sebagaimana pendapat Imam Ahmad bin Hanbal.
Nabi Muhammad SAW mendoakan kebaikan untuk Syam dan Yaman. Dan memperingatkan umatnya akan arah timur, karena dari arah tersebutlah muncul tanduk setan. Para ulama berbeda pendapat tentang maksud dari “arah timur” (yang disebutkan di dalam hadits).
Pendapat yang menurut kami Shahih adalah dengan tidak menafsirkan makna timur di hadits tersebut. Adapun penyebutan tanduk setan adalah kiasan untuk fitnah dan keburukan yang muncul dari timur secara khusus. Maka wajib bagi kita untuk berhati-hati dan berlindung kepada Allah dari fitnah tersebut.
Tidak dibenarkan secara syar’i memaknai kata timur di dalam hadits dengan sebuah kota tertentu atau penduduk tertentu dengan tujuan untuk merendahkan mereka. Hal ini adalah bentuk tindakan melampaui batas dan bukanlah maksud yang diinginkan oleh syariat.
Karena hadits hanya mengingatkan akan arah timur saja tanpa menentukan negeri, tempat atau penduduk tertentu, maka wajib bagi kita untuk tidak mendahului nash yang ada.
Nash yang ada hanya menunjukkan arah, yaitu arah timur. Oleh karena itu para ulama berbeda pendapat akan maksud dari timur tersebut. bisa saja yang termasuk arah timur itu adalah negara-negara Teluk Arab dan Irak.
Bahkan, lafadz Nejed biasa digunakan untuk menyebut daerah yang tinggi. Oleh karena itu terkadang penyebutan Nejed bisa juga digunakan untuk menyebut dataran tinggi di Irak.
Yang dimaksudkan di sini adalah memahami hadits nabi dan sebab nabi mewanti-wanti akan daerah timur dan daerah tersebut adalah sumber  sebagian besar fitnah akan tetapi bukan satu-satunya sumber fitnah.
Perlu ditekankan bahwa yang dimaksud timur dan barat di sini adalah bagian timur dan barat negeri Islam.
Hadits-hadits di dalam Shahihain terdapat di dalamnya tahzir dari fitnah yang akan muncul dari timur dan bukan dimaksudkan untuk mencela rakyat ataupun daerah tertentu. Ini adalah bukti kemukjizatan hadits Nabi. Wallahu a’lamu bissowab
Diterjemahkan dari salah satu status Dr. Hakim Al-Mathiri oleh Miftahul Ihsan Lc.

Bahasan dan Comments lengkap silahkan baca beberapa artikel dibawah :

Benarkah Khawarij Muncul Dari Najd Arab Saudi?? Di Manakah Najd? Fitnah Masyriq – Kemunculan Tanduk Setan [Bagian Pertama].
Benarkah Khawarij Muncul Dari Najd Arab Saudi?? Di Manakah Najd? Fitnah Masyriq – Kemunculan Tanduk Setan [Bagian Kedua].
Benarkah Khawarij Muncul Dari Najd Arab Saudi?? Di Manakah Najd? Fitnah Masyriq – Kemunculan Tanduk Setan [Bagian Ketiga].
Benarkah Khawarij Muncul Dari Najd Arab Saudi?? Di Manakah Najd? Fitnah Masyriq – Kemunculan Tanduk Setan [Bagian Keempat].
Benarkah Khawarij Muncul Dari Najd Arab Saudi?? Di Manakah Najd? Fitnah Masyriq – Kemunculan Tanduk Setan [Bagian Kelima].
Benarkah Khawarij Muncul Dari Najd Arab Saudi?? Di Manakah Najd? Fitnah Masyriq – Kemunculan Tanduk Setan. [Bagian Keenam]
Benarkah Khawarij Muncul Dari Najd Arab Saudi?? Di Manakah Najd? Fitnah Masyriq – Kemunculan Tanduk Setan. [Bagian Ketujuh]
Nabi SAW Menyebut Munculnya “Tanduk Setan Dari Timur”, Apa Maksudnya?
Silahkan lihat 160 C0mments dalam artikel dibawah ini (bantahan Abu Asyraf)
Apa Itu Wahabi? Ada Apa Dengan “Wahhabi”?
Tuduhan Palsu Seputar Wahabi. Wahhabi.. Wahhabi.. Faktanya ?
Muhammad Bin Abdul Wahhab: Fitnah Nejed?
Mengapa Mereka Menyerang Dakwah Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab?
Tentang Ahmad Zaini Dahlan Dan Sikap Ulama Ahlu Sunnah Terhadapnya
Syubhat Syaikh Sulaiman Bin Abdul Wahhab Menjawab Syubhat Seputar Al Mujaddid Asy Syaikh Muhammad Bin Abdul Wahhab *
Dakwah Wahabiyah, Mudah Mengkafirkan? Menganggap Paling Benar Sendiri? Betulkah?
Dongeng "Sejarah Berdarah Sekte Salafy Wahabi, Mereka Telah Membunuh Semuanya, Termasuk Para Ulama", Ternyata Berisi Terlalu Banyak Kedustaan Dan Manipulasi (Membongkar Koleksi Dusta Idahram 10)
Membongkar Kebohongan & Penyesatan Buku ”Sejarah Berdarah Sekte Salafi Wahabi”
Studi Kritis Atas Buku “Sejarah Berdarah Sekte Salafi Wahabi” [2]
Waspadalah Tanduk Setan Bertebaran Dinegeri Ini

●●●●●●●●●●●●●●●●

Pujian Luar Biasa Rasulullah Shallallahu’alaihi Wa Sallam Kepada Orang-Orang Yaman (Pribumi Asli Yaman), Lurus Aqidahnya (Ittiba) “Mereka Yang Paling Lembut Hatinya Dan Paling Halus Jiwanya. Iman Itu Yaman, (Fiqh ‘Pemahaman Agama Yang Baik’ Itu Yaman*) Dan Hikmah Itu Yaman.” [Hr. Al-Bukhari Dan Muslim]
Pujian Luar Biasa Dari Nabi Kepada Akhlak (Keimanan) Penduduk Yaman, Namun Pada Abad 3H Dirusak Dengan Berkuasanya Syiah Ismailiyah (Qaramithah) Dari Kufah Dan Basrah.
Keutamaan Yaman (Dari Manakah Fitnah itu Datang?)
Negeri Yaman, Surga Para Pencari Ilmu

●●●●●●●●●●●●●●●●

Kufah, Sumber Malapetaka Umat
Basrah Adalah Pusat Ektrimis Akidah (Muntazilah, Qadariah)
(Video) Terkabulnya Do'a KEBURUKAN Yang Dipanjatkan Oleh Husain Bin Ali Bin Abu Tholib Radhiyallahu 'Anhuma (Cucu Nabi) Kepada Allah Ta'ala Untuk Orang-Orang Syi'ah Kufah Yang Telah Menipu Dan Mengkhianatinya
Mengenal Negara Calon Markas Pasukan Dajjal (Iran)
Terungkap: Para Pendeta Syi’ah Menipu Ummat Dengan Sorban Hitam Bahwa Mereka Adalah Ahlul Bait. Mereka Bukanlah Orang Arab (Dari Jazirah Arab, Tidak Menggunakan Laqab Arabnya), Bagaimana Mereka Bisa Menjadi Ahlul Bait??
Syi’ah, Jika Menerapkan Ilmu Al Jarh Wat Ta`Dil Sebagaimana Ahlus Sunnah, Maka Tidak Tersisa Sedikitpun Dari Hadits Mereka (Sampah). Mereka Banyak Berdusta Atas Ja`far Ash Shadiq, Menasabkan Dari Riwayat-Riwayat Yang Dibuat-Buat, Menukil Tanpa Sanad Atau Sanad Maudhu` (Dipalsukan) Atau Dhaif Atau Maqthu` (Terputus), Agama Masyayikh.
Apakah Fathimiyyun Memiliki Nasab Sampai Fatimah? Hasil Skenario Hebat Seorang Yahudi Munafiq (Maimun Al Qaddah) Yang Dekat Dengan Cucunya Ja’far Shadiq (Muhammad Bin Isma’il), Mengkloning Nama Anaknya (Abdullah) Sama Dengan Nama Cucu Ismail Bin Ja’far Shadiq (Abdullah Bin Muhammad Bin Ismail Bin Ja’far Shadiq) Dan Seterusnya.
Para Ulama Menyebut Daulah Fatimiyah (3H) Dengan Daulah Ubaidiyah (Ubaidullah Al-Mahdi). Tidak Ada Bukti Ilmiyah (Jahr Wat Ta’dil) Dari Ulama-Ulama Tsiqah Yang Hidup Diabad Ke 3H-7H Terkait Klaim Nasab Mereka Kepada Fathimah RA. Daulah Peneror Terkejam (Syi’ah Ismailiyah) Terhadap Ahlu Sunnah.
Konspirasi Dan Kolaborasi Syiah (Alawiyin),Kristen Dan Yahudi, “Biang Kerok” Terbentuknya Negeri Yahudi Israel Dan Memporak Porandakan Negara-Negara Arab, manifestasi Pelampiasan Birahi Dendam Majusi Terhadap 'Umar Bin Khattab RA Dan Abu Bakar Ash-Shiddiq RA. Berdirinya Negara Tauhid KSA Membendung Ekpansi Tersebut.
Sekte-sekte Syi’ah

Pembebasan Roma, Nubuat Nabi yang Belum Terwujud


Ahad, 28 Januari 2018 
Bisyarah atau kabar gembira dari Nabi shalallahu ‘alaihi wasallammerupakan spirit utama kaum muslimin untuk terus berjuang. Baik melalui Al-Quran ataupun melalui lisan nabi, kabar gembira itu menjadi sumber kekuatan yang tak mampu dihentikan oleh siapa pun. Keyakinan terhadap janji-janji yang disampaikan tersebut menjadi pelecut motivasi kaum muslimin untuk merealisasikannya. Sebab, seluruh janji nabi itu pasti akan terjadi. Nabi tidak pernah berbicara kecuali itu sesuai dengan arahan wahyu ilahi.
Sejarah telah mencatat sekian banyak kesuksesan perjuangan umat Islam berawal dari semangat merealisasikan janji Nabi. Sebut saja pembebasan Syam, Persia dan Yaman oleh para sahabat. Semua itu termotivasi oleh kabar gembira yang disampaikan Nabi ketika perang Ahzab. Demikian juga dengan Kota Mesir, kabar tentang pembebasannya juga pernah disampaikan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam di hadapan para sahabat.
Sebuah riwayat menyebutkan sesaat setelah wilayah Mesir ditaklukkan oleh Amr bin Ash, Ia berkata kepada penduduk kota tersebut, “Wahai penduduk Mesir, sesungguhnya Nabi kami telah mengabarkan bahwa Allah akan membebaskan Mesir untuk umat Islam dan beliau mewasiatkan agar kami berbuat baik kepada kalian. Beliau bersabda, ‘Jika kalian menaklukkan Mesir, maka aku wasiatkan agar kalian berbuat baik kepada orang-orang Qibthi ini. Mereka berhak atas perlindungan dan kasih sayang’.” (HR. Muslim)
Pembebasan Konstantinopel
Berikutnya janji Nabi yang akhirnya melahirkan kisah yang cukup fenomenal adalah kabar pembebasan Konstantinopel. Dalam sabdanya, Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam menyampaikan kabar gembira kepada  para sahabatnya, “Kota Konstantinopel akan jatuh ke tangan Islam. Pemimpin yang menaklukkannya adalah sebaik-baik pemimpin dan pasukan yang berada di bawah komandonya adalah sebaik-baik pasukan.” (HR. Ahmad)
Lalu dalam riwayat lain, salah seorang sahabat Nabi, Abu Qubail bercerita, “Ketika kita sedang bersama Abdullah bin Amr bin al-Ash, dia ditanya, ‘Kota manakah yang akan dibuka terlebih dahulu; Konstantinopel atau Roma?’ Abdullah meminta kotak dengan lingkaran-lingkaran miliknya. Kemudian dia mengeluarkan kitab. Lalu ia berkata, ‘Ketika kita sedang menulis di sekitar Rasulullah shallallahu alaihi wasallam, beliau ditanya:

 أي المدينتين تفتح أولا : أقسطنطينية أو رومية ؟ فقال رسول الله صلى الله عليه و سلم : مدينة هرقل تفتح أولا . يعني : قسطنطينية

Dua kota ini manakah yang dibuka lebih dulu: Konstantinopel atau Roma?’ Rasul menjawab, ‘Kota Heraklius dibuka lebih dahulu.’ Yaitu: Konstantinopel’.” (HR. Ahmad, ad-Darimi dan al-Hakim)
Hadits ini dinyatakan shahih oleh al-Hakim dan disepakati oleh Adz-Dzahabi. Sementara Abdul Ghani al-Maqdisi berkata, “Hadits ini hasan sanadnya.” Syaikh Al-Albani sependapat dengan al-Hakim dan adz-Dzahabi bahwa hadits ini shahih. (Lihat Silsilah Ahadits al-Shahihah 1/3)
Layaknya sebuah sayembara, janji yang disebutkan di atas memotivasi setiap pemimpin kaum muslimin untuk merealisasikannya. Sejarah mencatat bahwa upaya serius penaklukan Konstantinopel telah berlangsung sejak masa Khalifah Muawiyah bin Abi Sufyan (668-669 M). Namun karena kuatnya pertahanan musuh, pasukan Islam yang dipimpin oleh Yazid bin Muawiyah, belum mampu menaklukkan kota tersebut.  Saat pengepungan ini, salah seorang Sahabat Nabi, Abu Ayyub Al Anshari wafat lalu Beliau dimakamkan di dekat dinding Konstantinopel sesuai wasiatnya.
Kota Konstantinopel memang terkenal dengan kota yang paling aman pada masanya. Kota ini dilindungi oleh benteng-benteng yang kokoh. Ia juga memiliki benteng alam berupa tiga lautan yang mengelilinginya, yaitu selat Basphorus, laut Marmara dan Tanduk Emas yang dijaga dengan rantai besar sehingga sangat sulit bagi kapal musuh untuk leluasa masuk kedalamnya.
Sementara daratannya dijaga dengan benteng yang kokoh terbentang dari laut Marmara sampai ke Tanduk Emas. Dari segi kekuatan militer, kota ini terhitung sebagai kota yang paling aman dan terlindungi, karena di dalamnya ada pagar-pagar yang tinggi menjulang, menara pengintai yang kokoh serta ditambah dengan serdadu Bizantium di setiap penjuru kota. Maka wajar jika wilayah itu sangat sulit untuk bisa ditaklukkan.
Namun demikian, cita-cita untuk membebaskan Konstantinopel tidak pernah berhenti. Perjuangan berikutnya terus diwarisi oleh Daulah Abbasiyyah. Pada masa Khalifah Al-Mahdi, ia mengirim  ekspedisi-ekspedisi musim panas ke wilayah-wilayah Imperium Bizantium sejak 163 H/779 M. Saat itu, Al-Mahdi mengirim sebuah ekspedisi musim panas yang langsung dipimpin puteranya Harun Ar-Rasyid yang bertujuan untuk mengepung Konstantinopel. Hingga pada 166 H/782 M, Harun Ar-Rasyid kembali memimpin ekspedisi musim panas yang berjumlah sembilan puluh lima ribu personel. Ekspedisi ini tiba hingga di laut yang mengelilingi Konstantinpel.
Berikutnya setelah kota Baghdad jatuh pada tahun 656 masehi yang menjadi akhir Dinasti Abbasiyah, usaha membebaskan Konstantinopel tetap diteruskan oleh kerajaan-kerajaan kecil di Asia timur terutama kerajaan Saljuk yang dipimpin oleh Alip Arselan sampai ke generasi Daulah Turki Utsmaniyah pada pemerintahan, Bayazid I (795-803 H/ 1393-1401 M) dan Sultan Murad II (1422 M). Tetapi usaha mereka masih tetap menemui kegagalan.
Upaya pembebasan terus berlanjut. Hingga akhirnya setelah delapan abad berlalu, Allah mengabulkan impian umat Islam tersebut melalui kepemimpinan Sultan Muhammad Al-Fatih, pemimpin ketujuh dari Daulah Utsmaniyah. Sejarah menceritakan bahwa Muhammad Al-Fatih adalah seorang yang saleh. Sejak baligh, Al-Fatih tidak pernah meninggalkan kewajibannya dan senantiasa memperbanyak amalan sunnah. Setelah diangkat menjadi raja, Al-Fatih langsung melanjutkan tradisi para pendahulunya untuk terjun langsung dalam penaklukan Konstantinopel.

Peta Pembebasan Konstantinopel

Al-Fatih memperbanyak jumlah pasukannya hingga mencapai 250.000 personil. Angka ini merupakan jumlah yang sangat besar jika dibandingkan dengan jumlah tentara negara lain pada saat itu. Memperkuat pelatihan pasukan dengan berbagai seni tempur dan ketangkasan bersenjata, sehingga mereka memiliki kemampuan tempur tingkat tinggi, untuk menyambut operasi jihad yang ditunggu-tunngu. Tidak ketinggalan, beliau juga menanamkan nilai-nilai tauhid dan keislaman sehingga pasukannya benar-benar memiliki ruh jihad yang kuat.
Setelah hampir dua bulan melakukan pengepungan dan serangan, yaitu dari 26 Rabi’ul Awal hingga 19 Jumadil Ula 857 H (6 April – 28 Mei 1453 M), dan dengan mengerahkan berbagai strategi termasuk memindahkan kapal-kapal melalui bukit, membuat terowongan-terowongan, dan membuat benteng bergerak dari kayu, akhirnya pada 20 Jumadil Ula 857 M (29 Mei 1453 M) Konstantinopel berhasil dibebaskan pasukan Islam. (lihat: Ali Muhammad Ash-Shalabi, Ad-DaulahAl-‘Utsmaniyyah: ‘Awamilu An-Nuhudh wa Asbab As-Suquth, hlm. 87-107)
Penaklukan Roma, Kabar Gembira yang Belum Terwujudkan
Nubu’at Nabi tentang penaklukkan Konstantinopel telah terbukti dan berhasil diwujudkan oleh Muhammad Al-Fatih. Ia menjadi sosok pemimpin yang terbaik umat ini dan pasukannya pun menjadi pasukan terbaik yang berhasil merealisasikan janji Nabi. Lalu kembali kepada hadis shahih di atas, yaitu ketika Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam ditanya, “Kota manakah yang dibebaskan lebih dulu, Konstantinopel atau Roma?” Kemudian Rasul menjawab, “Kotanya Heraklius dibebaskan lebih dulu, yaitu Konstantinopel,” (HR. Ahmad)
Tidak hanya Konstantinopel, hadis di atas juga mengandung kabar gembira dari Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam bahwa umat Islam kelak akan berhasil membebaskan Roma. Berdasarkan hadits tersebut, secara kronologi, pembebasan Roma terjadi setelah pembebasan Konstantinopel. Bahkan sebagian riwayat menyebutkan bahwa kabar gembira tersebut justru Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam   sampaikan tatkala umat Islam dalam masa-masa sulit saat mempersiapkan parit untuk menghadang pasukan koalisi Bangsa Quraisy pada Perang Ahzab.
Dalam kitab Mu’jam al-Buldaan, karya Yakut al-Hamawi dijelaskan bahwa maksud Rumiyah dalam hadis di atas adalah ibu kota Italia hari ini, yaitu Roma. (Mu’jam al-Buldan, 3/100) Setelah pembebasan Konstantinopel tujuh abad yang lalu, hingga sekarang umat Islam belum berhasil membebaskan kota Roma. Penyebutan Roma setelah Konstantinopel tampaknya merupakan mukjizat tersendiri karena hingga sekarang Roma merupakan simbol agama Nasrani dan juga peradaban Romawi (Barat).
Memang Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam tidak secara tegas menyebutkan kapan pembebasan Roma terjadi dan siapa aktornya seperti halnya pembebasan Konstantinopel. Akan tetapi yang pasti adalah pembebasan Roma tidak akan terjadi kecuali setelah umat Islam memiliki kekuatan yang sangat besar, yaitu kekuatan yang seperti atau bahkan melebihi kekuatan umat Islam tatkala membebaskan Konstantinopel. Kekuatan itu hanya mungkin terjadi ketika dalam tubuh umat Islam telah berdiri khilafah yang ditegakkan berdasarkan metode kenabian, sebagaimana komentar Syaikh Al-Albani ketika mengomentari hadits di atas. Ia menulis;
“Penaklukan pertama (Konstantinopel) telah berhasil direalisasikan melalui tangan Muhammad Al-Fatih al-‘Utsmani. Seperti yang telah diketahui, penaklukan itu terealisasi setelah lebih dari delapan ratus tahun sejak kabar gembira itu disampaikan oleh Nabi saw. Dan pembebasan kedua (yaitu penaklukan kota Roma) dengan izin Allah juga pasti akan terealisasi. Sungguh, beritanya akan anda ketahui di kemudian hari. Tidak diragukan juga bahwa realisasi pembebasan kedua itu menuntut kembalinya Khilafah Rasyidah ke tengah-tengah umat Muslim.” (Silsilah Al-Ahadits Ash-Shahihah, jld. 1, hlm. 33, no hadits. 1329)
Bukan tugas kita untuk memastikan kapan itu terjadi, sebab ini merupakan perkara gaib. Namun, bila dicermati lebih dalam,  ada banyak kesamaan karakter perjalanan dalam merealisasikan janji tersebut, yaitu tidak lepas dari jihad fi sabilillah, pengerahan pasukan, dan peperangan besar di akhir zaman. Tugas umat Islam bukan menunggu. Tapi terus mempersiapkan diri agar bisa bergabung dengan mereka bila Allah menakdirkannya mengalami zaman tersebut. Dan salah satu persiapannya adalah mencintai jihad fi sabilillah dan mengondisikan agar siap untuk berjihad. Wallahu ‘alam bis shawab!
Penulis: Fakhruddin